RSS

KISAH SEORANG PENDOA

KISAH SEORANG PENDOA

ketika kumohon pada TUHAN kekuatan

TUHAN memberiku kesulitan, agar aku menjadi kuat

Ketika kumohon pada TUHAN kebijaksanaan

TUHAN memberiku masalah untuk kupecahkan

Ketika kumohon pada TUHAN kesejahteraan

TUHAN memberiku akal pikiran, untur berpikir

Ketika kumohon pada TUHAN keberanian

TUHAN memberiku kondisi bahaya untuk kuatasi

Ketika kumohon cinta pada TUHAN

TUHAN memberiku orang-orang bermasalah untuk kutolong

Ketika kumohon pada TUHAN bantuan

TUHAN memberiku kesempatan

Aku tak selalu menerima apa yang kuminta

Tetapi aku menerima segala yang aku butuhkan

 
Leave a comment

Posted by on November 27, 2008 in Cerita

 

ENAKNYA “CHATING” SAMA TUHAN

ENAKNYA “CHATING” SAMA TUHAN


Tuhan: Kamu memanggilku?

Aku: Memanggilmu? Tidak… ini siapa ya?

Tuhan: ini TUHAN. Aku mendengar doamu. Jadi Aku ingin berbincang-bincang denganmu.

Aku: Ya, saya memang berdoa, hanya agar saya merasa lebih baik. Tapi sekarang saya sedang sibuk, sangat sibuk.

Tuhan: Sedang sibuk apa? Semut juga sibuk

Aku: Nggak tau ya. Yang pasti saya tidak punya waktu luang sedikitpun. Hidup jadi seperti diburu-buru. Setiap waktu telah menjadi sibuk.

Tuhan: Benar sekali. Aktivitas memberimu kesibukan. Tapi produktivitas memberimu hasil.Aktivitas memakan waktu, produktivitas membebaskan waktu.

Aku: Saya mengerti itu. Tapi saya tetap tidak dapat menghindarinya. Sebenarnya sayatidak mengharapkan Tuhan mengajakku chatting.

Tuhan: Aku ingin memecahkan masalahmu dengan waktu, dengan memberimu beberapa petunjuk. Di era internet ini. Aku ingin menggunakan medium yang lebih nyaman untukmudaripada mimpi, misalnya.

Aku: OKE. Sekarang beritahu saya, mengapa hidup jadi begitu rumit?

Tuhan: Berhentilah menganalisa hidup. Jalani saja, Analisalah yang membuatmu jadi rumit.

Aku: Kalau begitu mengapa kami manusia tidak pernah merasa senang?

Tuhan: Hari ini adalah hari esok yang kamu khawatirkan kemarin. Kamu merasa khawatir karena kamu menganalisa. Merasa khawatir menjadi kebiasaanmu. Karena itulah kamutidak pernah merasa senang.

Aku: tapi bagaimana mungkin kita tidak khawatir jika ada bergitu banyak ketidakpastian.

Tuhan: Ketidakpastian itu tidak dapat dihindari. Tapi kekhawatiran adalah sebuah pilihan.

Aku: Tapi,begitu banyak rasa sakit karena ketidakpastian.

Tuhan: Rasa sakit tidak bisa dihindari. Tapi penderitaan adalah sebuah pilihan.

Aku: Jika penderitaan itu pilihan, mengapa orang baik selalu menderita?

Tuhan: Intan tidak dapat diasah tanpa gesekan. Emas tidak dapat dimurnikan tanpa api. Orang baik melewati rintangan, tanpa menderita. Dengan pengalaman itu, hidup mereka menjadi lebih baik. Bukan sebaliknya.

Aku: Maksudnya pengalaman pahit itu berguna?

Tuhan: Ya. Dari segala sisi, pengalaman adalah guru yang keras. Guru pengalaman memberi ujian dulu, baru pemahamannya.

Aku: Tetapi, mengapa kami harus melalui semua ujian itu?

Tuhan: Masalah adalah rintangan yang ditujukan untuk meningkatkan kekuatan mentalKekuatan dari dalam diri bisa keluar melalui perjuangan dan rintangan, bukan dari berhela-hela.

Aku: Sejujurnya, di tengah segala persoalan in, kami tidak tahu harus kemana harusmelangkah…

Tuhan: Jika kamu melihat keluar, maka kamu tidak akan tahu kemana kamu melangkah. Lihatlah kedalam. Melihat keluar, kamu bermimpi. Meliaht kedalam, kamu terjaga. Mata memberimu penglihatan. Hati memberimu arah.

Aku: Kadang-kadang ketidakberhasilan membuatku menderita. Apa yang dapat saya lakukan?

Tuhan: Keberhasilan adalah ukuran yang dibuat oleh orang lain. Kepuasan adalah ukuranyangdibuat olehmu sendiri. Mengetahui tujuan perjalanan akan terasa lebih memuaskandaripada mengetahui bahwa kau sedang berjalan. Bekerjalah dengan kompas, biarlah orang lain bekerja dengan waktu.

Aku: Di dalam saat-saat sulit, bagaimana saya bisa tetap termotivasi?

Tuhan: Selalulah melihat sudah berapa jauh saya berjalan, daripada masih berapa jauh lagi saya berjalan. Selalu hitung apa yang harus kau syukuri, jangan hitung apa yang tidak kau peroleh.

Aku: Apa yang menarik dari manusia?

Tuhan: Jika menderita dia bertanya “Mengapa harus Aku?”. Jika mereka bahagia, tidak ada yang pernah bertanya “Mengapa harus aku?”

Aku: Kadangkala saya bertanya, siapa saya, mengapa saya disini?

Tuhan: Jangan mencari siapa kamu, tapi tentukanlah ingin menjadi apa kamu. Berhentilah mencari mengapa saya disini. Ciptakan tujuan itu. Hidup bukanlah proses pencarian, tapi sebuah proses penciptaan.

Aku: Bagaimana saya bisa mendapatkan yang terbaik dalam hidup ini?

Tuhan: Hadapilah masa lalumu tanpa penyesalan. peganglah saat ini keyakinan. Siapkan masa depan tanpa rasa takut.

Aku: Pertanyaan terakhir, Tuhan. Sering kali saya merasa doa-doa ku tidak dijawab.

Tuhan: Tidak ada doa yang tidak dijawab. Seringkali jawabannya TIDAK.

Aku: Terima kasih Tuhan atas chatting yang indah ini.

Tuhan: Oke. Teguhlah dalam iman dan buanglah rasa takut. hidup adalah misteri untuk dipecahkan., bukan masalah untuk diselesaikan. Percayalah padaku. hidup itu indah jika kamutahu cara untuk hidup.

Tuhan has sign out

HAVE A BLESSED DAY!!!

 
1 Comment

Posted by on November 27, 2008 in Cerita

 

MULAILAH DENGAN YANG KANAN

MULAILAH DENGAN YANG KANAN

“Mulailah dengan yang kanan” itulah petuah Nabi Muhammad sekitar 14 abad yang silam. Apa artinya? Ternyata, penafsirannya luas sekali. Salah satunya dahulukan anggota tubuh sebelah kanan dalam keseharian maupun dalam beribadah. Sementara itu penafsiran lain menurut Ary Ginanjar dalam ESQ-nya, “Mulailah dengan otak kanan” atau “Utamakan otak kanan.”Hm, otak kanan, apa penjelasannya?

Para ahli yang mulai meneliti sejak 1930-an percaya bahwa otak kiri adalah otak rasional, yang erat kaitannya dengan kecerdasan intektual (IQ), lebih bersifat logis, aritmatik, verbal, segmental, focus, serial (linier), mencari perbedaan dan bergantung waktu. Sementara itu otak kanan adalah otak emosional, yang erat kaitannya dengan kecerdasan emosional (EQ), bersifat intuitif, spasial, visual, holistic, difus, paralel (lateral), mencari persamaan dan tidak bergantung waktu.

Oleh karena sifat-sifatnya itulah, otak kanan bisa mencuatkan empati, keramahan, keikhlasan, syukur dan pemaknaan hidup. Bisa juga mencuatkan imajinasi, visi, intuisi dan sintesis yang mana itu semua mustahil dibersitkan oleh otak kiri. Konon dualisme otak inilah yang memojokkan manusia berpikir serbabiner. Sebut saja, ada berhasil-gagal, sayang-benci, hidup-mati, baik-buruk, dan seterusnya.

Terlepas dari itu, sadarkah kita akan rambu-rambu di jalan raya yang bertuliskan “Gunakan lajur kanan untuk mendahului”. Sering melihat kan? Entah pernah terlintas di benak anda atau tidak, rupa-rupanya untuk meraih kesuksesan, perintah tersebut juga berlaku seratus persen. Jelasnya “Gunakan otak kanan untuk mendahului yang lain.” Yah begitulah. Otak kanan adalah tiket untuk berada di posisi terdepan. Lebih dari 80 persen bahwa kesuksesan ditentukan oleh otak kanan. Alasan ringkasnya, lantaran tidak tercerainya antara otak kanan dengan EQ dan SQ . Sungguh otak kanan layak diutamakan.

-ippho santosa-

 
5 Comments

Posted by on November 20, 2008 in Cerita

 

Apa kabar dunia?

“SELAMAT DATANG DI BLOG SAYA”

masih cupu, baru belajar, pengen bisa

mungkin ini adalah awal dari sebuah perjuangan untuk lebih maju

mohon saran dan kritiknya …

demi kemajuan bersama

 
3 Comments

Posted by on July 1, 2008 in opening